Tuesday, May 5, 2015

Petualangan Si Neng

Mau curhat sedikit nih di sini..boleh kan? Boleh dong ya..blog pribadi ini hehehe

Tiba-tiba hari ini teringat 4 tahun yang lalu waktu pertama datang ke Jakarta tahun 2010 bulan Agustus. Seneng banget soalnya keterima kerja di Trans TV yg notabene (saat itu) TV swasta paling the best lah. Setelah proses wawancara yg cukup panjang, akhirnya Agustus awal sudah mulai kerja.

Berangkatlah jauh-jauh dari Majalengka, and point to note ya, itu pertama kalinya si Neng melanglang buana jauh-jauh ke Ibu Kota sendirian. Untungnya temen-temen kosan zaman kuliah pd gak tega ngeliat si Neng luntang-lantung gak jelas kesasar-sasar di Jakarta. Mereka yg ngajarin naik busway, ngenalin ke Pelangi (Plaza Semanggi) yg kemudian jd rumah kedua, ngajakin makan mewah di Pizza Hut(buat mahasiswa/anak kosan zaman itu Pizza Hut udah makan mewah yg cuman setaun sekali klo ada yg ultah)
saking culunnya, si Neng minta difotoin di halte busway Semanggi dengan latar belakang gedung tinggi
2 orang pelaku yang menemani si Neng berkenalan dengan Jakarta
Inget dulu culunnya si Neng yg gak pernah naik lift pun dan agak panik waktu harus naik lift sendirian ke lantai tempat interview atau waktu naik busway celingak-celinguk mesem-mesem kyk menang lotre. Si Neng juga pelahak-pelohok liat gedung-gedung tinggi, maklum waktu itu cuman sanggup liat di TV si abah+emak.
Sempet nyasar di sini, mau ke Pelangi malah keluar di halte Benhil akhirnya ngesot lagi deh ke arah Semanggi
Si Neng dengan logat sunda-nya yg cukup kental bersemangat menjelajahi sepetak area di Ibu Kota yg dihiasi gedung-gedung pencakar langit. 

Pindah ke Jakarta hanya dengan membawa 1 koper kecil punya si emak. Dibantu temennya temen kuliah yg kerja di Trans TV juga buat nyari kosan. Akhirnya nemu kosan kecil seharga Rp.600.000/bulan dan kamar mandi kecil yang terletak di belakang pemakaman. Tiap malam pulang kantor, harus lewat pemakaman. Jam pulang kerja 8 malam, paling cepet 7 malam dan melalui pemakaman. Life was not easy that time.

Tak terasa sudah nyaris 5 tahun di Jakarta. Sudah banyak yg terjadi dan terlewatkan. Pelan-pelan Jakarta menjadi rumah. Majalengka menjadi tempat untuk pulang kampung tapi sudah bukan rumah lagi. Walaupun sampai sekarang belum sempat mengganti alamat rumah (mostly karena malas berurusan dengan tektek bengek urusan pindahan secara resmi).

Maret lalu, akhirnya saya dipinang kekasih yg sudah sy pacari selama 2 tahunan. Tahun ketiga kami memutuskan menikah dengan pertimbangan sy akan mengikuti suami ke negaranya. Kebetulan suami berasal dari negeri Paman Sam. Setelah berdialog dan berdiskusi, kami memutuskan pindah ke negeri Paman Sam. Bukan karena kurang cinta dengan Jakarta atau negeri sendiri. Buktinya ini si Neng mendadak mellow mengingat awal-awal perjuangan datang ke Jakarta.


Wefie di acara nikahan
Minggu depan rencananya kami akan mendaftarkan nama saya untuk penerima Green Card dengan sponsor dari suami dan keluarganya. Ada kemungkinan kami harus menanti sekitar kurang lebih setahun sebelum mendapat izin tersebut.

Mohon doanya ya teman-teman. Semoga prosesnya bisa lebih cepat dan semoga si Neng bersemangat menjelajahi Paman Sam..eh negerinya ya..bukan orangnya.

Sorry ya agak nyampah..maklum agak2 mellow mikirin ninggalin zona nyaman padahal masih lama hehe.